Rancangan Awal Desain Besar Kepemudaan Nasional

Rancangan Awal Desain Besar Kepemudaan Nasional

Rancangan Awal Desain Besar Kepemudaan Nasional

Rancangan Awal Desain Besar Kepemudaan Nasional. Saat ini, kepemudaan nasional memegang peranan yang sangat penting dalam pembangunan negara. Untuk itu, diperlukan rancangan awal desain besar yang dapat membantu memajukan dan memperkuat peran kepemudaan dalam mewujudkan cita-cita bangsa. Untuk menghasilkan desain yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan, pemerintah dan berbagai pihak terkait perlu melakukan focus group discussion (FGD) yang melibatkan berbagai elemen masyarakat.

Apa itu Focus Group Discussion?

Focus Group Discussion (FGD) adalah salah satu metode pengumpulan data kualitatif yang dilakukan dengan cara mengumpulkan sekelompok orang yang memiliki karakteristik atau pengalaman yang serupa untuk berdiskusi tentang topik tertentu. Tujuan dari FGD adalah untuk mendapatkan wawasan dan pemahaman yang lebih mendalam tentang masalah atau topik yang sedang dibahas.

Manfaat Focus Group Discussion dalam Rancangan Awal Desain Besar Kepemudaan Nasional

FGD memiliki manfaat yang sangat penting dalam proses rancangan awal desain besar kepemudaan nasional. Berikut adalah beberapa manfaat FGD dalam konteks ini:

1. Mendapatkan Perspektif yang Beragam

Dalam FGD, peserta yang terlibat berasal dari berbagai latar belakang dan pengalaman. Hal ini memungkinkan untuk mendapatkan perspektif yang beragam tentang peran dan tantangan kepemudaan nasional. Dengan demikian, desain yang dihasilkan akan lebih komprehensif dan mencerminkan kebutuhan semua pihak terkait.

2. Mengidentifikasi Masalah yang Relevan

FGD juga membantu dalam mengidentifikasi masalah-masalah yang dihadapi oleh kepemudaan nasional. Melalui diskusi terbuka, peserta dapat berbagi pengalaman dan pandangan mereka tentang masalah-masalah tersebut. Hal ini memungkinkan untuk merumuskan solusi yang lebih efektif dan relevan dalam desain besar kepemudaan nasional.

3. Meningkatkan Partisipasi Masyarakat

Dalam FGD, masyarakat memiliki kesempatan untuk berpartisipasi secara aktif dalam proses perumusan desain besar kepemudaan nasional. Partisipasi ini penting untuk memastikan bahwa desain tersebut mencerminkan aspirasi dan kebutuhan sebenarnya dari masyarakat. Dengan demikian, desain yang dihasilkan akan lebih dapat diterima dan diimplementasikan oleh masyarakat luas.

4. Memperkuat Komunikasi dan Kolaborasi

FGD juga merupakan platform yang efektif untuk memperkuat komunikasi dan kolaborasi antara berbagai pihak terkait. Melalui diskusi terbuka dan dialog yang konstruktif, peserta dapat saling bertukar informasi, ide, dan pengalaman. Hal ini dapat memperkuat sinergi antara pemerintah, organisasi kepemudaan, dan masyarakat dalam mewujudkan desain besar kepemudaan nasional.

Tahapan dalam Focus Group Discussion

FGD melibatkan beberapa tahapan yang perlu dilalui untuk mencapai hasil yang optimal. Berikut adalah tahapan-tahapan dalam FGD:

1. Perencanaan

Tahap perencanaan meliputi penentuan tujuan FGD, pemilihan peserta, dan penjadwalan waktu dan tempat. Perencanaan yang matang akan memastikan kelancaran proses FGD dan keberhasilan mencapai tujuan yang diinginkan.

2. Pengumpulan Data

Pada tahap ini, moderator akan memfasilitasi diskusi kelompok dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan terkait topik yang dibahas. Peserta akan berbagi pendapat, pengalaman, dan pandangan mereka. Moderator juga akan mencatat dan mengumpulkan data yang dihasilkan dari diskusi.

3. Analisis Data

Data yang dikumpulkan dari FGD perlu dianalisis untuk mendapatkan wawasan yang lebih mendalam tentang topik yang dibahas. Analisis ini akan membantu dalam merumuskan rekomendasi dan langkah-langkah konkret dalam desain besar kepemudaan nasional.

4. Pelaporan

Hasil dari FGD perlu dilaporkan secara komprehensif kepada pihak terkait. Laporan ini akan menjadi dasar untuk merumuskan desain besar kepemudaan nasional yang lebih baik dan lebih sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

Kesimpulan

Focus Group Discussion (FGD) merupakan metode yang efektif dalam merancang desain besar kepemudaan nasional. Dengan melibatkan berbagai elemen masyarakat, FGD dapat menghasilkan desain yang lebih komprehensif, relevan, dan dapat diterima oleh masyarakat luas. Tahapan-tahapan dalam FGD, mulai dari perencanaan hingga pelaporan, juga penting untuk mencapai hasil yang optimal. Dengan demikian, FGD dapat menjadi langkah awal yang penting dalam memajukan dan memperkuat peran kepemudaan dalam mewujudkan cita-cita bangsa.

Rancangan Awal Desain Besar Kepemudaan Nasional

Ciputra Hotel Jakarta, 08 Desember 2023 -Asisten Deputi Karakter Pemuda sebagai PIC Penyelenggara Perancangan Desain Besar Kepemudaan Nasional (DBKN, Amar Ahmad, sebagai Ketua Panitianya, telah menyusun langkah-langkah awal rancangan desain besar kepemudaan nasional berdasarkan undang-undang nomor 40 tahun 2009 tentang kepemudaan. Dengan melaksanakan kegiatan Focus Group Discussion (FGD) Rancangan Awal DBKN dengan mahasiswa, Organisasi Kepemudaan dan Komunitas Pemuda, bertempat di Ballroom Hotel Ciputra. Di dalam laporannya beliau menyampaikan beberapa hal sebagai berikut:

Rancangan Awal Desain Besar Kepemudaan Nasional

  • Mengidentifikasi dan menganalisis situasi, kondisi, dan tantangan yang dihadapi oleh pemuda Indonesia saat ini dan di masa depan, baik di tingkat lokal, nasional, maupun global.
  • Menyusun visi, misi, tujuan, sasaran, dan strategi pembangunan kepemudaan nasional yang sesuai dengan asas dan tujuan undang-undang kepemudaan, yaitu untuk mewujudkan pemuda yang berakhlak mulia, sehat, tangguh, cerdas, mandiri, dan profesional, sesuai Pasal 3.
  • Menentukan prioritas, program, kegiatan, dan indikator kinerja pembangunan kepemudaan nasional yang berorientasi pada hasil dan dampak, serta mengacu pada fungsi, karakteristik, arah, dan strategi pelayanan kepemudaan, sebagaimana tersebut dalam Pasal 4, 5, 6, 7, 8, dan 9.Menyelaraskan dan mengintegrasikan rancangan desain besar kepemudaan nasional dengan rencana pembangunan nasional, daerah, dan sektoral, serta dengan kebijakan dan program pemerintah, pemerintah daerah, organisasi kepemudaan, dan masyarakat, pada Pasal 10, 11, 12, dan 13.
  • Menyusun mekanisme koordinasi dan kemitraan antara pemangku kepentingan terkait dalam pelaksanaan pembangunan kepemudaan nasional, termasuk menetapkan tugas, wewenang, dan tanggung jawab masing-masing pihak, sesuai dalam Pasal 14, 15, dan 16.
  • Menyediakan prasarana dan sarana yang memadai untuk mendukung pembangunan kepemudaan nasional, termasuk alokasi anggaran, sumber daya manusia, teknologi informasi, dan fasilitas publik, dalam Pasal 17, 18, dan 19.
  • Menetapkan sistem monitoring dan evaluasi pembangunan kepemudaan nasional, termasuk mekanisme pelaporan, pengawasan, dan pengendalian, serta memberikan penghargaan atas prestasi dan jasa di bidang kepemudaan, termaktub dalam Pasal 20, 21, dan 22.

Disaat yang sama, Yohan, sebagai Staf Ahli Menteri Pemuda dan Olahraga Bidang Inovasi Kepemudaan dan Keolahragaan, menyampaikan beberapa penjelasan sebagai Narasumber terkait DBKN, sesuai dengan Google Drive yang tersebut pada Link

https://drive.google.com/drive/folders/1j6ulJUtJ62gtRuPL48IgzN08FFNvXqh0, yang pada hakekatnya berbicara tentang KEPEMUDAAN NASIONAL pada umumnya, yaitu: Program kepemudaan nasional, sebagai program yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas, kreativitas, inovasi, kemandirian, dan partisipasi pemuda dalam pembangunan nasional. Berdasarkan beberapa program yang dijalankan oleh kepemudaan nasional, antara lain:

Rancangan Awal Desain Besar Kepemudaan Nasional

By seodana